GRID_STYLE

Post/Page

Weather Location

{fbt_classic_header}

Tambah Rumah Subsidi Tahap I, Apersi Kaltara Minta Developer ...

Tambah Rumah Subsidi Tahap I, Apersi Kaltara Minta Developer ...

Tambah Rumah Subsidi Tahap I, Apersi Kaltara Minta Developer Pakai Besi Diameter 10 MM Dalam pembangunan tahap 2 ini, aturan terbaru Kementerian PUPR soal spesifik…

Tambah Rumah Subsidi Tahap I, Apersi Kaltara Minta Developer ...

Tambah Rumah Subsidi Tahap I, Apersi Kaltara Minta Developer Pakai Besi Diameter 10 MM

Dalam pembangunan tahap 2 ini, aturan terbaru Kementerian PUPR soal spesifikasi teknis rumah dengan program FLPP

Tambah Rumah Subsidi Tahap I, Apersi Kaltara Minta Developer Pakai Besi Diameter 10 MMTribun Kaltim/Muhammad ArfanDari sekitar hampir 800an unit rumah tapak yang dibangun pengembang di Tanjung Selor, lebih dari separuh sudah diselesaikan dan bakal diserahkan kepada pemiliknya.

Laporan wartawan Tribun Kaltim Muhammad Arfan

TRIBUNNEWS.COM, TANJUNG SELOR - Dari sekitar hampir 800an unit rumah tapak yang dibangun pengembang d i Tanjung Selor, lebih dari separuh sudah diselesaikan dan bakal diserahkan kepada pemiliknya.

Ketua Asosiasi Pengembang Perumahan dan Permukiman Seluruh Indonesia (Apersi) Kalimantan Utara Mustika Darma mengemukakan tahap I 2018 ada 500 unit rumah subsidi yang sudah laku terjual.

"Tahap kedua dibuka lagi oleh developer kami sebanyak 300 unit di lokasi lahan 7,5 hektare bersebelahan dengan lokasi yang pertama di kilometer 4 Desa Jelarai Selor. Sebanyak 200 unit rumah subsidi, 100 unit komersil," kata Mustika Darma saat dikonfirmasi, Minggu (8/4/2018).

Baca: Jejak Kompol Fahrizal, Wakapolres Yang Karirnya Moncer Tapi Berakhir Tragis

Dalam pembangunan tahap 2 ini, aturan terbaru Kementerian PUPR soal spesifikasi teknis rumah dengan program FLPP (Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan) dan SSB (Subsidi Selisih Bunga) akan diterapkan.

Misalnya, aturan penggunaan besi tidak boleh lagi menggunakan besi dengan diameter kurang dari 10 milimeter.

"Developer saat ini diwajibkan atau harus memakai besi berdiamater 10 mm full dan SNI (Standar Nasional Indonesia). Tidak boleh lagi pakai besi di bawahnya atau besi banzir,. Developer di bawah naungan Apersi sudah kami minta semua ikuti hak itu," ujarnya.

rumah murah properti apersi perumahan
Dari sekitar hampir 800an unit rumah tapak yang dibangun pengembang di Tanjung Selor, lebih dari separuh sudah diselesaikan dan bakal diserahkan kepada pemiliknya. (Tribun Kaltim/Muhammad Arfan)

Walau ada peningkatan spesifikasi, harga rumah subsidi di Tanjung Selor tetap Rp 142 juta per unit. Harga itu merupakan harga yang dibandrol pemerintah di wilayah Kalimantan.

Mustika Darma mengatakan, developer yaitu PT Sukses Mendiri Makmur Perkasa dan PT Danitama Jaya Perkasa akan mel akukan kembali akad kredit terhadap konsumen yang dinyatakan perbankan sudah memenuhi syarat.

Dari 300 unit yang bakal dibangun, 200 unit diantaranya adalah rumah subsidi tipe 36/125. Kemudian tipe 45/150 sebanyak 55 unit, dan tipe 60/200 sebanyak 45 unit.

Secara keseluruhan, di Kalimantan Utara tahun ini kebagian membangun 2.300 lebih unit rumah bersubsidi dari pemerintah. Pembangunan rumah ini akan tersebar di tiga daerah yakni Tanjung Selor sebanyak 800an unit, Kota Tarakan 1.800 unit, dan Nunukan sebanyak 500 unit.

Khusus rumah subsidi dengan tipe 36 dengan luas lahan 9x14 meter persegi diberi keringanan berupa down payment (DP) 0 persen dengan tenor selama 15 tahun.

Editor: Hendra Gunawan Sumber: Tribun Kaltim Ikuti kami di Ciri-cirinya Dibongkar, Artis yang Dituduh Ikut Prostitusi Online Menangi s Beberkan Pengakuannya Sumber: Google News | Berita 24 Kaltara

Tidak ada komentar